Forum Komunikasi Guru Produktif Pertanian Perikanan Pacitan

Keunggulan pembiakan secara generatif adalah sistem perakarannya yang kuat. Tanaman yang ditanam berasal dari biji sering digunakan sebagai batang bawah untuk okulasi maupun penyambungan. Selain itu karena sistem perakarannya kuat tanaman yang berasal dari pembiakan generatif sering digunakan sebagai tanaman penghijauan di lahan kritis untuk konservasi lahan.

Bahan  tanam hasil pembiakan secara generatif adalah berupa biji (benih). Benih yang berukuran lebih kecil dibandingkan dengan tanaman induknya sehingga dapat dihasilkan dalam jumlah yang besar. Ukuran biji yang kecil juga dapat memberikan kesempatan untuk penyebaran yang lebih jauh.

Tanaman hasil pembiakan generatif akan mempunyai sifat yang berbeda dengan kedua induknya karena merupakan  perpaduan dari kedua induknya sehingga menimbulkan variasi-variasi baru baik secara fenotipe maupun genotipe

Kegiatan budidaya tanaman sayuran dan beberapa jenis tanaman buah semusim seperti Semangka dan melon, tetap menggunakan biji yang berasal dari perbanyakan secara generatif tetapi bibit yang digunakan berupa bibit/benih unggul  atau benih varietas hibrid yang berkualitas baik. Pembiakan generatif juga bisa digunakan untuk menghasilkan jenis buah yang tidak memiliki biji, biasanya tanaman buah yang diciptakan tanpa biji berasal dari buah yang memiliki biji banyak seperti semangka dan melon.

Adanya varietas hibrida merupakan salah satu hasil pembiakan secara generatif. Dengan cara menyilangkan beberapa varietas yang dianggap unggul.

Tanaman transgenik juga merupakan hasil dari pembiakan generatif yang mana dalam pembuatannya disusupkan gen bakteri dengan cara merendam biji tanaman dalam larutan kimia yang mengandung bakteri atau gen tertentu.

Tanaman hasil pembiakan secara generatif biasanya mempuyai daya adaptasi yang tinggi terhadap lingkungannya, selain itu tanaman hasil pembiakan generatif mempunyai umur produktif yang lebih lama dibandingkan dengan tanaman hasil pembiakan secara vegetatif.

Sedang kelemahan dari pembiakan generatif yaitu sifat biji yang dihasilkan sering menyimpang dari sifat pohon induknya. Jika biji tersebut ditanam, dari ratusan atau ribuan biji yang berasal dari satu pohon induk yang sama akan menghasilkan banyak tanaman baru dengan sifat yang beragam.

Pertumbuhan vegetatif tanaman hasil perbanyakan secara generatif relatif lambat karena di awal pertumbuhannya makanan yang dihasilkan dari proses fotosintesa lebih banyak digunakan untuk membentuk batang dan tajuk tanaman. Akibatnya tanaman memerlukan waktu yang lama untuk berbunga dan berbuah. Sebagai contoh tanaman klengkeng, mangga, rambutan, durian dan duku baru  berbuah setelah berumur 8 tahun.

About these ads

মন্তব্য প্ৰদান কৰক

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

টেগ ক্লাউড

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: